Info Terbaru

Berikut kami sajikan eModul Produk Kemdibud untuk mendukung Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) jenjang SMP semeter Ganjil dan Semester Genap.

KELAS VII

A. BAHASA INDONESIA

  1. B. Indonesia Modul 1 Lingkunganku
  2. Bahasa Indonesia Modul 2 Ceritaku
  3. Bahasa Indonesia Modul 3 Teks Prosedur
  4. Bahasa Indonesia Modul 4 Laporanku
  5. Bahasa Indonesia Modul 5 Buku Fiksi dan Nonfiksi
  6. Bahasa Indonesia Modul 6 Suratku
  7. Bahasa Indonesia Modul 7 Puisi Rakyat
  8. Bahasa Indonesia Modul 8 Teks Cerita Fabel

B. IPA

  1. IPA MODUL 1 Objek IPA dan Pengamatannya
  2. IPA MODUL 2 Klasifikasi Makhluk Hidup
  3. IPA MODUL 3 Klasifikasi Materi dan Perubahannya
  4. IPA MODUL 4 Suhu dan Kalor
  5. IPA MODUL 5 Energi Pada Kehidupan Sehari-hari
  6. IPA MODUL 6 Sistem Organisasi Kehidupan
  7. IPA MODUL 7 Interaksi Makhluk Hidup dan Lingkungannya
  8. IPA MODUL 8 Pencemaran Lingkungan
  9. IPA MODUL 9 Pemanasan Global
  10. IPA MODUL 10 Lapisan Bumi dan Ancaman Bencana Alam
  11. IPA MODUL 11 Tata Surya

C. IPS

  1. IPS Modul 1 Letak Wilayah dan Keadaan Alam Indonesia
  2. IPS Modul 2 Keadaan Alam Wilayah Indonesia
  3. IPS Modul 3 Letak Indonesia dan Sumber Daya Alam
  4. IPS Modul 4 Keadaan Penduduk Indonesia
  5. IPS Modul 5 Interaksi Antar Ruang dan Dampaknya
  6. IPS Modul 6 Interaksi Sosial
  7. IPS Modul 7 Lembaga Sosial
  8. IPS Modul 8 Konsep Kebutuhan dan Kelangkaan
  9. IPS Modul 9 Kegiatan Ekonomi
  10. IPS Modul 10 Permintaan, Penawaran, Pasar, dan Harga
  11. IPS Modul 11 Peran Kewirausahaan
  12. IPS Modul 12 Kehidupan Sosial pada Masa Pra Aksara
  13. IPS Modul 13 Kehidupan Sosial pada Masa Hindu Budha
  14. IPS Modul 14 Kehidupan Sosial pada Masa Islam

D. PJOK

  1. PJOK Modul 1 Sepak Bola
  2. PJOK Modul 2 Bola Voli
  3. PJOK Modul 3 Bola Basket
  4. PJOK Modul 4 Permainan Kasti
  5. PJOK Modul 5 Bulutangkis
  6. PJOK Modul 6 Tenis Meja
  7. PJOK Modul 7 Jalan Cepat
  8. PJOK Modul 8 Lari Cepat
  9. PJOK Modul 9 Lompat Jauh
  10. PJOK Modul 10 Tolak Peluru
  11. PJOK Modul 11 Pencak Silat
  12. PJOK Modul 12 Kebugaran Jasmani
  13. PJOK Modul 13 Senam Lantai
  14. PJOK Modul 14 Gerakan Berirama
  15. PJOK Modul 15 Renang
  16. PJOK Modul 16 Perkembangan Tubuh Remaja
  17. PJOK Modul 17 Pola Makanan Sehat

E. SENI BUDAYA

  1. SENBUD Semester 1 MODUL 1 Menggambar
  2. SENBUD Semester 1 MODUL 2 Menggambar Gubahan menjadi Ragam Hias
  3. SENBUD Semester 1 MODUL 3 Bernyanyi dengan Unisono
  4. SENBUD Semester 1 MODUL 4 Bernyanyi Secara Berkelompok
  5. SENBUD Semester 1 MODUL 5 Gerak Tari Unsur Ruang, Waktu, dan Tenaga
  6. SENBUD Semester 1 MODUL 6 Gerak Tari Sesuai Iringan
  7. SENBUD Semester 1 MODUL 7 Adegan Fragmen Seni Peran
  8. SENBUD Semester 1 MODUL 8 Penyusunan Naskah Fragmen
  9. SENBUD Semester 2 MODUL 1 Menerapkan Ragam Hias pada Bahan Tekstil
  10. SENBUD Semester 2 MODUL 2 Menerapkan Ragam Hias pada Bahan Kayu
  11. SENBUD Semester 2 MODUL 3 Memainkan Alat Musik Sederhana
  12. SENBUD Semester 2 MODUL 4 Memainkan Alat Musik Campuran
  13. SENBUD Semester 2 MODUL 5 Level dan Pola Lantai pada Gerak Tari
  14. SENBUD Semester 2 MODUL 6 Memperagakan Level dan Pola Lantai pada Gerak Tari
  15. SENBUD Semester 2 MODUL 7 Merancang Pementasan
  16. SENBUD Semester 2 MODUL 8 Mementaskan Fragmen

F. PRAKARYA

  1. Prakarya Kerajinan Modul 1 Prinsip Merancang Kerajinan Bahan Kertas
  2. Prakarya Kerajinan Modul 2 Membuat Kerajinan dari Bahan Kertas
  3. Prakarya Kerajinan Modul 3 Prinsip Merancang Kerajinan dari Bahan Plastik Lembaran
  4. Prakarya Kerajinan Modul 4 Membuat Kerajinan dari Bahan Plastik
  5. Prakarya Rekayasa Modul 1 Keterampilan Dasar Teknik
  6. Prakarya Rekayasa Modul 2 Karakteristik Bahan
  7. Prakarya Rekayasa Modul 3 Desain & Konstruksi
  8. Prakarya Rekayasa Modul 4 Persambungan, Penguatan, Konstruksi

G. MATEMATIKA

  1. MODUL 1. URUTAN BILANGAN BULAT DAN PECAHAN
  2. MODUL 2. OPERASI HITUNG BILANGAN BULAT DAN PECAHAN
  3. MODUL 3. HIMPUNAN
  4. MODUL 4. PERSAMAAN DAN PERTIDAKSAMAAN LINEAR SATU VARIABEL
  5. MODUL 5. PERBANDINGAN
  6. MODUL 6. ARITMETIKA SOSIAL
  7. MODUL 7. GARIS DAN SUDUT
  8. MODUL 8. SEGI EMPAT DAN SEGITIGA
  9. MODUL 9. PENYAJIAN DATA

H. PPKN

  1. Modul 1_Perumusan Pancasila
  2. Modul 2_Norma Dalam Masyarakat
  3. Modul 3_Hukum dan Keadilan
  4. Modul 4_Perumusan dan Pengesahan UUD NRI
  5. Modul 5_Keberagaman Suku
  6. Modul 6_Kerjasama dalam berbagai Bidang
  7. Modul 7_Daerah Dalam Kerangka NKRI

I. BAHASA INGGRIS

  1. Modul 1_Good Morning How Are You
  2. Modul 2_It’s Me
  3. Modul 3_ What Time Is It
  4. Modul 4_This Is My World
  5. Modul 5_It’s A Beautiful Day
  6. Modul 6_ We Love What We Do
  7. Modul 7_I’m Proud of Indonesia


MODUL SMP BERBASIS AKTIVITAS PADA MASA PANDEMI PRODUK DIREKTORAT JENDERAL GTK MODUL PEMBELAJARAN JARAK JAUH (PJJ) SMP SEMESTER GENAP

A. Kelas 9

  1. Modul PJJ IPA SMP Kelas 9
  2. Modul PJJ IPS SMP Kelas 9 Unit 1
  3. Modul PJJ IPS SMP Kelas 9 Unit 2
  4. Modul PJJ PPKn SMP Kelas 9 Unit 1
  5. Modul PJJ PPKn SMP Kelas 9 Unit 2
  6. Modul PJJ Matematika SMP Kelas 9
  7. Modul PJJ B Inggris SMP Kelas 9
  8. Modul PJJ B Indonesia SMP Kelas 9

B. Kelas 8

  1. Modul PJJ IPA SMP Kelas 8
  2. Modul PJJ IPS SMP Kelas 8 Unit 1
  3. Modul PJJ IPS SMP Kelas 8 Unit 2
  4. Modul PJJ PPKn SMP Kelas 8 Unit 1
  5. Modul PJJ PPKn SMP Kelas 8 Unit 2
  6. Modul PJJ Matematika SMP Kelas 8
  7. Modul PJJ B Inggris SMP Kelas 8
  8. Modul PJJ B Indonesia SMP Kelas 8

C. Kelas 7

  1. Modul PJJ IPA SMP Kelas 7
  2. Modul PJJ IPS SMP Kelas 7 Unit 1
  3. Modul PJJ IPS SMP Kelas 7 Unit 2
  4. Modul PJJ PPKn SMP Kelas 7 Unit 1
  5. Modul PJJ PPKn SMP Kelas 7 Unit 2
  6. Modul PJJ Matematika SMP Kelas 7
  7. Modul PJJ B Inggris SMP Kelas 7
  8. Modul PJJ B Indonesia SMP Kelas 7

 

PRODUK DIREKTORAT JENDERAL DIKDASMEN MODUL PEMBELAJARAN JARAK JAUH (PJJ) SMP SEMESTER GENAP

A. Kelas 9

  1. Modul PJJ Bahasa Indonesia Kelas 9 Semester Genap
  2. Modul PJJ Bahasa Inggris Kelas 9 Semester Genap
  3. Modul PJJ IPA Kelas 9 Semester Genap
  4. Modul PJJ IPS Kelas 9 Semester Genap
  5. Modul PJJ Matematika Kelas 9 Semester Genap
  6. Modul PJJ PJOK Kelas 9 Semester Genap
  7. Modul PJJ PPKN Kelas 9 Semester Genap
  8. Modul PJJ Prakarya Budidaya Kelas 9 Semester Genap
  9. Modul PJJ Prakarya Pengolahan Kelas 9 Semester Genap
  10. Modul PJJ Prakarya Rekayasa Kelas 9 Semester Genap
  11. Modul PJJ Seni Musik Kelas 9 Semester Genap
  12. Modul PJJ Seni Teater Kelas 9 Semester Genap
  13. Modul PJJ Seni Rupa Kelas 9 Semester Genap
  14. Modul PJJ Seni Tari Kelas 9 Semester Genap
  15. Modul PJJ Prakarya Kerajinan Kelas 9 Semester Genap

B. Kelas 8

  1. Modul PJJ Bahasa Indonesia Kelas 8 Semester Genap
  2. Modul PJJ Bahasa Inggris Kelas 8 Semester Genap
  3. Modul PJJ IPA Kelas 8 Semester Genap
  4. Modul PJJ IPS Kelas 8 Semester Genap
  5. Modul PJJ Matematika Kelas 8 Semester Genap
  6. Modul PJJ PJOK Kelas 8 Semester Genap
  7. Modul PJJ PPKN Kelas 8 Semester Genap
  8. Modul PJJ Prakarya Budidaya Kelas 8 Semester Genap
  9. Modul PJJ Prakarya Pengolahan Kelas 8 Semester Genap
  10. Modul PJJ Prakarya Kerajinan Kelas 8 Semester Genap
  11. Modul PJJ Prakarya Rekayasa Kelas 8 Semester Genap
  12. Modul PJJ Seni Musik Kelas 8 Semester Genap
  13. Modul PJJ Seni Teater Kelas 8 Semester Genap
  14. Modul PJJ Seni Rupa Kelas 8 Semester Genap
  15. Modul PJJ Seni Tari Kelas 8 Semester Genap

C. Kelas 7

  1. Modul PJJ Bahasa Indonesia Kelas 7 Semester Genap
  2. Modul PJJ Bahasa Inggris Kelas 7 Semester Genap
  3. Modul PJJ IPA Kelas 7 Semester Genap
  4. Modul PJJ IPS Kelas 7 Semester Genap
  5. Modul PJJ Matematika Kelas 7 Semester Genap
  6. Modul PJJ PJOK Kelas 7 Semester Genap
  7. Modul PJJ PPKN Kelas 7 Semester Genap
  8. Modul PJJ Prakarya Budidaya Kelas 7 Semester Genap
  9. Modul PJJ Prakarya Pengolahan Kelas 7 Semester Genap
  10. Modul PJJ Prakarya Rekayasa Kelas 7 Semester Genap
  11. Modul PJJ Seni Musik Kelas 7 Semester Genap
  12. Modul PJJ Seni Teater Kelas 7 Semester Genap
  13. Modul PJJ Seni Rupa Kelas 7 Semester Genap
  14. Modul PJJ Seni Rupa Kelas 7 Semester Genap
  15. Modul PJJ Seni Tari Kelas 7 Semester Genap

 

PRODUK DIREKTORAT JENDERAL DIKDASMEN MODUL PEMBELAJARAN JARAK JAUH (PJJ) SMP SEMESTER GASAL

A. Kelas IX

  1. Modul PJJ Gasal Seni Teater Kelas IX 2020
  2. Modul PJJ Gasal Seni Tari Kelas IX 2020
  3. Modul PJJ Gasal Seni Rupa Kelas IX 2020
  4. Modul PJJ Gasal Prakarya Rekayasa Kelas IX 2020
  5. Modul PJJ Gasal Prakarya Pengolahan Kelas IX 2020
  6. Modul PJJ Gasal Prakarya Kerajinan Kelas IX 2020
  7. Modul PJJ Gasal Prakarya Budidaya Kelas IX 2020
  8. Modul PJJ Gasal PPKn Kelas IX 2020
  9. Modul PJJ Gasal PJOK Kelas IX 2020
  10. Modul PJJ Gasal Matematika Kelas IX 2020
  11. Modul PJJ Gasal IPS Kelas IX 2020
  12. Modul PJJ Gasal IPA Kelas IX 2020
  13. Modul PJJ Gasal Bahasa Inggris Kelas IX 2020
  14. Modul PJJ Gasal Bahasa Indonesia Kelas IX 2020

B. Kelas VIII

  1. Modul PJJ Gasal Seni Teater Kelas VIII 2020
  2. Modul PJJ Gasal Seni Tari Kelas VIII 2020
  3. Modul PJJ Gasal Seni Rupa Kelas VIII 2020
  4. Modul PJJ Gasal Seni Musik Kelas VIII 2020
  5. Modul PJJ Gasal Prakarya Rekayasa Kelas VIII 2020
  6. Modul PJJ Gasal Prakarya Pengolahan Kelas VIII 2020
  7. Modul PJJ Gasal Prakarya Kerajinan Kelas VIII 2020
  8. Modul PJJ Gasal Prakarya Budidaya Kelas VIII 2020
  9. Modul PJJ Gasal PPKn Kelas VIII 2020
  10. Modul PJJ Gasal PJOK Kelas VIII 2020
  11. Modul PJJ Gasal Matematika Kelas VIII 2020
  12. Modul PJJ Gasal IPS Kelas VIII 2020
  13. Modul PJJ Gasal IPA Kelas VIII 2020
  14. Modul PJJ Gasal Bahasa Inggris Kelas VIII 2020
  15. Modul PJJ Gasal Bahasa Indonesia Kelas VIII 2020

C. Kelas VII

  1. Modul PJJ Gasal Seni Teater Kelas VII 2020
  2. Modul PJJ Gasal Seni Tari Kelas VII 2020
  3. Modul PJJ Gasal Seni Rupa Kelas VII 2020
  4. Modul PJJ Gasal Seni Musik Kelas VII 2020
  5. Modul PJJ Gasal Prakarya Rekayasa Kelas VII 2020
  6. Modul PJJ Gasal Prakarya Pengolahan Kelas VII 2020
  7. Modul PJJ Gasal Prakarya Kerajinan Kelas VII 2020
  8. Modul PJJ Gasal Prakarya Budidaya Kelas VII 2020
  9. Modul PJJ Gasal PPKn Kelas VII 2020
  10. Modul PJJ Gasal PJOK Kelas VII 2020
  11. Modul PJJ Gasal Matematika Kelas VII 2020
  12. Modul PJJ Gasal IPS Kelas VII 2020
  13. Modul PJJ Gasal IPA Kelas VII 2020
  14. Modul PJJ Gasal Bahasa Inggris Kelas VII 2020
  15. Modul PJJ Ganjil Bahasa Indonesia Kelas VII 2020

Pandemi Covid-19 sampai akhir tahun 2020 ini masih belum berakhir,  kegiatan pembelajaran jarak jauhpun masih tetap diberlakukan, walaupun untuk SMPN 1 Kaliwungu Kab. Semarang juga memberlakukan pembelajaran tatap muka dengan jadwal bergilir. 

Penilaian tengah semester 1 kemarin sempat dilaksanakan online akibat ada isu keluarga salah satu siswa yang terpapar covid-19, sehingga pelaksanaan PTS 1 yang awalnya dilaksanakan secara offline juga dirubah menjadi online.

Penilaian Akhir Semester 1 TP 2020/2021 dilaksanakan mulai tanggal 28 November dan akan berakhir pada tanggal 16 Desember 2020, pelaksanaan PAS semester 1 yang dikomandani Bapak Supono, S.Pd (Guru IPA) ini hampir 3 minggu karena kegiatan dilaksanakan di sekolah dengan jadwal bergilir namun tetap online melalui aplikasi google classroom, sehingga sekolah tetap bisa mematuhi protokol kesehatan yang berlaku.

Berikut beberapa foto kegiatan PAS 1 SMPN 1 Kaliwungu tahun 2020/2021:











Jakarta, 20 November 2020 --- Pemerintah mengumumkan Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Agama (Menag), Menteri Kesehatan (Menkes), dan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran pada Semester Genap Tahun Ajaran dan Tahun Akademik 2020/2021 di Masa Pandemi Covid-19.
Dalam SKB tersebut, pemerintah melakukan penyesuaian kebijakan untuk memberikan penguatan peran pemerintah daerah/kantor wilayah (kanwil)/ kantor Kementerian Agama (Kemenag) sebagai pihak yang paling mengetahui dan memahami kondisi, kebutuhan, dan kapasitas daerahnya. Pemberian kewenangan penuh dalam menentukan izin pembelajaran tatap muka tersebut berlaku mulai semester genap tahun ajaran dan tahun akademik 2020/2021, di bulan Januari 2021.

Penyesuaian kebijakan ini diambil sesuai hasil evaluasi yang dilakukan bersama kementerian dan lembaga terkait serta masukan dari para kepala daerah, serta berbagai pemangku kepentingan di bidang pendidikan yang menyatakan bahwa walaupun pembelajaran jarak jauh sudah terlaksana dengan baik, tetapi terlalu lama tidak melakukan pembelajaran tatap muka akan berdampak negatif bagi anak didik. Kendala tumbuh kembang anak serta tekanan psikososial dan kekerasan terhadap anak yang tidak terdeteksi juga turut menjadi pertimbangan.

Pemberian izin pembelajaran tatap muka dapat dilakukan secara serentak dalam satu wilayah kabupaten/kota atau bertahap per wilayah kecamatan dan/atau desa/kelurahan. “Pengambilan kebijakan pada sektor pendidikan harus melalui pertimbangan yang holistik dan selaras dengan pengambilan kebijakan pada sektor lain di daerah,” terang Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Anwar Makarim, pada pengumuman SKB Empat Menteri tersebut, secara virtual, Jumat (20/11).

Pada kesempatan ini, Mendikbud menegaskan bahwa keputusan pemerintah pusat ini adalah berdasarkan permintaan daerah. “Kewenangan yang diberikan kepada pemerintah daerah untuk mengizinkan pembelajaran tatap muka merupakan permintaan daerah. Kendati kewenangan ini diberikan, perlu saya tegaskan bahwa pandemi belum usai. Pemerintah daerah tetap harus menekan laju penyebaran virus korona dan memperhatikan protokol kesehatan,” jelas Mendikbud mengingatkan agar pemerintah daerah menimbang situasi pandemi dengan matang sebelum memberikan izin pembelajaran tatap muka.

Lebih lanjut, Mendikbud menyatakan prinsip kebijakan pendidikan di masa pandemi Covid-19 tidak berubah. Kesehatan dan keselamatan peserta didik, pendidik, tenaga kependidikan, keluarga, dan masyarakat tetap merupakan prioritas utama. Oleh karena itu, meski pemerintah daerah diberikan kewenangan penuh, kebijakan pembelajaran tatap muka tetap dilakukan secara berjenjang, mulai dari penentuan pemberian izin oleh pemerintah daerah/kanwil/ kantor Kemenag, pemenuhan daftar periksa oleh satuan pendidikan, serta kesiapan menjalankan pembelajaran tatap muka. “Orang tua memiliki hak penuh untuk menentukan. Bagi orang tua yang tidak menyetujui anaknya melakukan pembelajaran tatap muka, peserta didik dapat melanjutkan pembelajaran dari rumah secara penuh,” ujar Mendikbud.

SKB Empat Menteri tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran pada Semester Genap Tahun Ajaran dan Tahun Akademik 2020/2021 di Masa Pandemi Covid-19 mengatur penyelenggaraan pendidikan dasar dan menengah. Panduan penyelenggaraan pendidikan tinggi akan diumumkan selanjutnya.

Koordinasi Pemerintah Pusat Dukung Pemerintah Daerah

Pengumuman panduan penyelenggaraan ini dilakukan segera agar pemerintah daerah dapat bersiap dan seluruh pemangku kepentingan dapat mendukung pemerintah daerah dalam mempersiapkan. Mendukung dikeluarkannya SKB Empat Menteri ini, Deputi Bidang Koordinasi Pendidikan dan Agama, Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK), Agus Sartono, mengatakan pentingnya SKB Empat Menteri yang diumumkan hari ini.
“Kesehatan dan keselamatan adalah yang utama. Kesiapan satuan pendidikan perlu menjadi perhatian. Saya berharap para bupati dan walikota dapat mendorong semua sekolah melakukan ­kesiapan pembelajara tatap muka. Kesuksesan implementasi tidak terlepas dari komitmen kita bersama, khususnya pemeritah daerah,” kata Sartono saat membacakan pesan Menteri Koordinator Bidang PMK, Muhadjir Effendy.

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sekaligus Ketua Pelaksana Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Doni Monardo menyampaikan pula dukungan atas kebijakan yang diumumkan ini. “Satgas Covid-19 mendukung SKB Empat Menteri dalam membuat ketentuan pembelajaran di masa pandemi ini karena banyaknya kendala pembelajaran jarak jauh (PJJ). Peta zonasi risiko dari Satgas Covid-19 Nasional tidak lagi menentukan pemberian izin pembelajaran tatap muka,” jelasnya. “Ke depan, pemerintah daerah sebagai pihak yang paling tahu kondisi di lapangan, perlu mengambil peran dan kewenangan penuh untuk menentukan model pembelajaran yang paling sesuai dengan wilahnya masing-masing. Kebijakan ini adalah langkah yang sangat bijaksana,” imbuh Kepala BNPB.

Sementara itu, Mendagri Muhammad Tito Karnavian, mendukung langkah-langkah yang dilakukan dunia pendidikan dengan dikeluarkannya SKB Empat Menteri ini dan mengingatkan agar pemerintah daerah tetap menerapkan protokol kesehatan. “Pada prinsipnya Kemendagri mendukung. Kepala daerah perlu melakukan antisipasi kesiapan agar tatap muka tidak menjadi klaster baru dalam pendidikan,” terang Mendagri.

Turut hadir pada pengumuman ini, Menag Fachrul Razi. “Kemenag telah melakukan beberapa upaya untuk mendukung PJJ secara daring. Meskipn demikan, pembelajaran tatap muka masih lebih efektif karena adanya ketimpangan kualitas sarana dan prasarana pendukung,” jelas Menag.

Pada kesempatan yang sama, Menkes Terawan Agus Putranto menegaskan bahwa Kementerian Kesehatan akan meningkatkan peranan Puskesmas dalam menerapkan protokol kesehatan dan mendukung kesiapan sekolah dalam memulai pembelajaran tatap muka. “Pemda diharapkan dapat membuat keputusan tepat dengan mengedepankan keselamatan dan kesehatan anak, guru, orang tua, dan masyarakat,” tegas Menkes.

Pertimbangan Kepala Daerah Beri Izin Pembelajaran Tatap Muka

Faktor-faktor yang perlu menjadi pertimbangan pemerintah daerah dalam pemberian izin pembelajaran tatap muka antara lain tingkat risiko penyebaran Covid-19 di wilayahnya, kesiapan fasilitas pelayanan kesehatan, kesiapan satuan pendidikan dalam melaksanakan pembelajaran tatap muka sesuai daftar periksa. Selanjutnya, akses terhadap sumber belajar/kemudahan belajar dari rumah, dan kondisi psikososial peserta didik.

Pertimbangan berikutnya adalah kebutuhan fasilitas layanan pendidikan bagi anak yang orang tua/walinya bekerja di luar rumah, ketersediaan akses transportasi yang aman dari dan ke satuan pendidikan, tempat tinggal warga satuan pendidikan, mobilitas warga antar kabupaten/kota, kecamatan, dan kelurahan/desa, serta kondisi geografis daerah.

Pembelajaran tatap muka di satuan pendidikan tetap hanya diperbolehkan untuk satuan pendidikan yang telah memenuhi daftar periksa yakni ketersediaan sarana sanitasi dan kebersihan seperti toilet bersih dan layak, sarana cuci tangah pakai sabun dengan air mengalir atau hand sanitizer, dan disinfektan. Selanjutnya, mampu mengakses fasilitas pelayanan Kesehatan, kesiapan menerapkan wajib masker, memiliki alat pengukur suhu badan (thermogun).

Daftar periksa berikutnya adalah memiliki pemetaan warga satuan pendidikan yang memiliki komorbid yang tidak terkontrol, tidak memiliki akses transportasi yang aman, memiliki Riwayat perjalanan dari daerah dengan tingkat risiko Covid-19 dan belum menyelesaikan isolasi mandiri. Terakhir, mendapatkan persetujuan komite sekolah atau perwakilan orang tua/wali.

Pembelajaran tatap muka tetap dilakukan dengan mengikuti protokol Kesehatan yang ketat terdiri dari kondisi kelas pada jenjang pendidikan anak usia dini (PAUD), pendidikan dasar dan pendidikan menengah menerapkan jaga jarak minimal 1,5 meter.

Sementara itu, jumlah siswa dalam kelas pada jenjang Sekolah Luar Biasa (SLB) maksimal 5 peserta didik per kelas dari standar awal 5-8 peserta didik per kelas. Pendidikan dasar dan pendidikan menengah maksimal 18 peserta didik dari standar awal 28-36 peserta didik/kelas. Pada jenjang PAUD maksimal 5 peserta didik dari standar awal 15 peserta didik/kelas.

Penerapan jadwal pembelajaran, jumlah hari dan jam belajar dengan sistem pergiliran rombongan belajar ditentukan oleh masing-masing satuan pendidikan sesuai dengan situasi dan kebutuhan. Perilaku wajib yang harus diterapkan di satuan pendidikan harus menjadi perhatian, seperti menggunakan masker kain tiga lapis atau masker sekali pakai/masker bedah, cuci tangan pakai sabun dengan air mengalir atau cairan pembersih tangan, menjaga jarak dan tidak melakukan kontak fisik, dan menerapkan etika batuk/bersin.

Selanjutnya, kondisi medis warga sekolah sehat dan jika mengidap komorbid harus dalam kondisi terkontrol, tidak memiliki gejala Covid-19 termasuk pada orang yang serumah dengan peserta didik dan pendidik. Kantin di satuan pendidikan pada masa transisi dua bulan pertama tidak diperbolehkan buka. Setelah masa transisi selesai, kantin diperbolehkan beroperasi dengan tetap menjaga protokol kesehatan.

Kegiatan olahraga dan ekstrakurikuler pada masa transisi dua bulan pertama tidak boleh dilakukan. Setelah masa transisi selesai, kegiatan boleh dilakukan, kecuali kegiatan yang menggunakan peralatan bersama dan tidak memungkinkan penerapan jarak minimal 1,5 meter seperti basket, voli, dan sebagainya. Kegiatan selain pembelajaran tidak boleh dilakukan pada masa transisi dua bulan pertama, setelah itu diperbolehkan dengan tetap menjaga protokol Kesehatan. Sementara itu, pembelajaran di luar lingkungan satuan pendidikan boleh dilakukan dengan tetap menjaga protokol Kesehatan.

Mendikbud berharap seluruh pemangku kepentingan dapat mendukung pemerintah daerah dalam mempersiapkan transisi pembelajaran tatap muka. Pemerintah pusat melalui berbagai kementerian/Lembaga menetapkan kebijakan yang berfokus pada daerah. Kemudian, Satgas Penanganan Covid-19 di daerah memastikan risiko penyebaran Covid-19 terkendali, dan masyarakat sipil dapat bersama-sama mendukung pemerintah daerah, satuan pendidikan, dan peserta didik.

Pemerintah daerah dapat menentukan kebijakan pembelajaran sesuai kondisi, kebutuhan, dan kapasitas daerah, kemudian mempersiapkan transisi pembelajaran tatap muka. Dinas Pendidikan dapat memastikan pemenuhan daftar periksa dan protokol Kesehatan di satuan pendidikan, Dinas Kesehatan dapat memastikan kesiapan fasilitas pelayanan Kesehatan daerah, dan Dinas Perhubungan dapat memastikan ketersediaan akses transportasi yang aman dari dan ke satuan pendidikan.

Sementara itu, satuan pendidikan mempersiapkan kebutuhan protokol Kesehatan dan memfasilitasi pembelajaran, dan guru dapat terus meningkatkan kapasitas untuk melakukan pembelajaran interaktif, serta orang tua/wali diharapkan aktif berpartisipasi dalam kegiatan proses belajar mengajar.

“Mari kita bekerja sama untuk memastikan anak dapat terus belajar dengan sehat dan selamat,” tutup Mendikbud.

Unduh Pedoman Pembelajaran pada Semester Genap TA 2020/2021 di sini.

Unduh FAQ Panduan Pembelajaran Semester Genap 2020-2021 di sini. 



Sabtu 29 Agustus 2020 di SMP N 1 Kaliwungu
Telah melaksanakan kegitan rutin setiap tahun nya,Panitia dan Siswa Siswi SMP N 1 Kaliwungu telah berkumpul di halaman depan masjid 
Setidaknya ada 19 Siswa Siswi yang mengikuti kegiatan ini


Menurut Pak M.Wahid "ini adalah kegiatan pemberian santunan kepada anak Yatim dan Piatu SMP N 1 Kaliwungu,menurut penuturan beliau kegiatan ini rutin di laksanakan setiap tahun nya di bulan muharram sebagai bentuk perhatian sekolah kepada Siswa siswi yatim piatu,semoga santunan ini dapat bermanfaat bagi mereka dan semoga tahun depan dapat terlaksana lagi"





Di sela sela kegiatan belajar mengajar yang di lakukan di SMP N 1 Kaliwungu ada kegiatan latihan vocal yang dilakukan Pak Ainun bersama dengan murid muridnya yg tergabung dalam paduan suara SMP N 1 Kaliwungu


Latihan vocal ini terus dilakukan dalam rangka menyelesaikan project pembuatan lagu Mars SMP N 1 Kaliwungu


Menurut beliau (Pak Ainun) dirinya merasa yakin dan optimis project nya tidak lama lagi selesai,saat ditanya apa yang menjadi motivasi dalam menciptakan lagu ini beliau menuturkan bahwa "Motivasinya untuk menumbuhkan potensi Seni yang selaras dengan visi misi sebagai Barometer Sekolah" lebih lanjut lagi saat di tanya darimana mendapatkan inspirasi dalam menciptakan lagu ini beliau menuturkan bahwa inspirasinya muncul dari melihat "Semangat potensi dan etos kerja warga sekolah yang memiliki ekspektasi tinggi dalam peningkatan prestasi akademi, dan non akademi"


Berikut adalah lirik dari Mars SMP N 1 Kaliwungu

SMP NEGERI 1

KALIWUNGU

MELANGKAH BERSATU PADU

KOBARKAN CITA CITA MULIAMU 

BERPERAN TERUS MELAJU

MEMBINA DAN MENDIDIK PUTRA PUTRI HARAPAN NEGRI

JADI GARDA TERDEPAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

Reff: PERCAYA DIRI INTEGRITAS TINGGI

BANGGA DENGAN PRESTASI

BERSAMA KAMI BERKARYA UNTUK NEGRI

BANGUN IBU PERTIWI


Coda: KARYA KAMI UNTUK NEGRI




MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget